Persiapan Nikah – ustadz Salim A Fillah

ditulis di notes facebook tahun 2011

Dalam isyarat Nabi tentang Nikah, ialah sunnah teranjur nan memuliakan. Sebuah jalan suci untuk karunia sekaligus ujian cinta-syahwati. Maka Nikah sebagai ibadah, memerlukan kesiapan & persiapan. Ia tuk yang mampu, bukan sekedar mau. “Ba’ah” adalah parameter kesiapannya. Maka berbahagialah mereka yang ketika hasrat Nikah hadir bergolak, sibuk mempersiapkan kemampuan, bukan sekedar memperturutkan kemauan. Persiapan Nikah hendaknya segera membersamai datangnya baligh, sebab makna asal “Ba’ah” dalam hadits itu adalah “Kemampuan seksual.” Imam Asy Syaukani dalam Subulus Salam, Syarh Bulughul Maram menambahkan makna “Ba’ah” yakni: kemampuan memberi mahar & nafkah. Mengompromikan “Ba’ah” di makna utama (seksual) & makna tambahan (mahar, nafkah), idealnya anak lelaki segera mandiri saat baligh. Jika kesiapan  diukur dengan “Ba’ah”, maka persiapannya adalah proses perbaikan diri nan tak pernah usai. Ia terus seumur hidup.

Izinkan saya membagi Persiapan  dalam 5 ranah: Ruhiyah, ‘Ilmiyah, Jasadiyah (Fisik), Maaliyah (Finansial), Ijtima’iyah (Sosial)

Read More »

Sekelumit perbincangan tentang menikah

hehehee..

sejujurnya saya agak canggung menulis tentang ini

dan juga tak punya judul yang tepat-bagus, apalagi menarik

baru ditulis sekarang karena lagi musim nikahan

semoga bisa diambil manfaatnya 🙂

ini hanya cuplikan ‘reportase’ obrolan murid dan guru

beberapa bulan yang lalu, sekelumit tentang

cemilan yang tidak ringan: pernikahan

Read More »

Belajar dari Obsesi Pernikahan Ksatria Baitul Maqdis

3245aefbf2

Di posting di facebook pada tanggal April 20, 2015 at 6:23am

Saya menemu artikel ini dalam sebuah grup pembinaan keluarga, disimpan disini utk mengingati diri dan barangkali ada manfaatnya bagi yang ingin membaca 🙂

—–
KSATRIA BAITUL MAQDIS
ظل نجم الدين أيوب -أمير تكريت-لم يتزوج لفترة طويلة،فسأله أخوه -أسد الدين شيراكوه-قائلًا :ياأخي لما لاتتزوج ؟
Sanya Nazmuddin Ayyub -penguasa Tikrit- belum menikah dalam waktu yg lama, maka bertanyalah saudaranya -Asaduddin Syerkuh- : “saudaraku kenapa kamu belum menikah?”
فقال له نجم الدين :
لا أجد من تصلح لي
Najmuddin menjawab:
“Aku belum mendapatkan yang cocok”
فقال له أسد الدين: ألا أخطب لك؟
Asaduddin berkata: “maukah aku lamarkan seseorang untukmu?”

Read More »